8 Alasan Kamu Bisa Terlibat Cinlok di Tempat KKN. Momen Bikin Was-was Bagi yang Punya Pasangan

cinlok-di-tempat-kkn cinlok-di-tempat-kkn

KKN seringkali menjadi momok menakutkan bagi mahasiswa yang tidak biasa bernyawa dengan kesederhanaan, suntuk dari gemerlap kota, dan fasilitas lengkap sehari-hari. Namun, KKN juga menjadi Rusak satu pengalaman paling mengesankan selama masa perkuliahan.

Pernah nggak sih kamu merasa bahwa dengan kemepetanmu yang intens dengan teman senasib sepenanggungan dalam kelompok KKN justru akan melibatkan perasaan nyaman yang lebih dari sekedar teman? Sudah luber sekali pasangan yang awalnya cinlok waktu KKN dan berlanjut ke jenjang pacaran sampai-sampai pernikahan. Nah, dalilnya akan Hipwee bahas di artikel ini.

1. Teman yang ada di kelompok KKN pasti selalu membantumu di saat kesulitan. Awalnya sih biasa aja, eh lama-lama kok baper~

Waktu kamu membutuhkan bantuan menurunkan barang dari motor, eh ada si A yang membantu. Ketika kamu kesulitan mengambil air di tandon, ada si A lagi yang membantu. Saat kamu sedang lapar, eeh si A tiba-tiba masakin kamu mie goreng double biar bisa makan bareng. Aduh gimana nggak jadi baper~

2. Waktu KKN sering mengerjakan program kerja bareng yang akhirnya bikin kamu kemana-mana bareng doi

Kamu sering melakukan gerakan program kerja bareng temanmu yang dia lagi, dia lagi. Ke mana-mana jadi bareng karena tuntutan pekerjaan. Apalagi kalau selama perjalanan selintas ada obrolan seru di antara kalian berdua.

3.  Tempat KKN biasanya di pedalaman jadi susah sinyal, buat yang punya pacar jadi susah ngehubungin pacarnya. Pokoknya yang ada aja lah~

Niatnya sih mau ngabarin pacar yang berjarak diluar kota, lagi asyik-asyiknya video call, kok sinyalnya hilang timbul kaya perasaan ke mantan. Ngobrol pas pacar jadi nggak seru karena nge-freeze terus. Tiba-tiba teman KKN-mu datang sambil cerita pengalamannya tadi durasi ngajar anak-anak SD. Kok lebih seru yang ini, ya?

4. Dijodoh-jodohin cocok temen sendiri kekalutan sering bareng, dari jokes Bersalin jadi cinta. Uhuuy!

Entah atas dasar apa yang awalnya melahirkanmu dan teman KKN di cie-ciein padahal cuma karena doi beberapa kali bantuin kamu. Awalnya sih biasa aja dan selalu ngelak nggak ada apa-apa di antara kalian, tapi setelah diperhatikan lama-lama dia ternyata luKhayalin juga, ya? Hmmmm~

5. Ketika jatuh kusam, si teman KKN seterus ada, dibanding yang cuma bisa ngingetin minum obat~

Lingkungan waktu KKN sangat berjarak dengan lingkungan keseharianmu di kosan, luber hal yang tidak cocok setenggat membuatmu jatuh kusam. Alih-alih dia yang cuma ngingetin kamu minum obat, di daerah KKN ada orang lain yang ngurusin kamu waktu kusam.

6. Lebih acuh watak aslinya, acuh kebiasaan yang nggak pernah ditunjukkan waktu kesehariannya

Kalau di kemembesaran kampus, kebanyakan orang menunjukan sifat tertidak marahnya sehingga seringkali banyak sifat orisinal yang disahap-sahapi. Kamu nggak akan bisa menemukan sifat pelesu seseorang ketika sehabis mandi dan lesu menjemur handuk apabila di kampus, atau lesu cuci piring sesudah makan. Saat KKN, kamu membesar bareng jadi kelihatan watak orisinalnya.

7. Kebetulan ada teman KKN yang tiba-tiba kenal dengan inner circle-mu. Ngobrol jadi asyik dan nggak mau udahan rasanya

Nggak sengaja lagi cerita ke teman KKN soal kegiatan perkuliahan yang menyangkut beberapa nama temanmu, tiba-tiba doi nyaut kalau dia juga kenal dengan temanmu. Wah kalau udah kaya gini sih, kamu bakal lebih deket sama doi buat ngomongin keseruan kamu dan temanmu.

8. Interaksi antar keduanya sangat intens, dari pagi batas pagi selama puluhan hari di pedalaman. Sulit sih kalau nggak ada benih-benih cinta

Ketika KKN apapun yang kamu lakukan akan sekemudian berklop teman satu kelompokmu, mulai dari bangun tidur, mau makan, mengerjakan program kerja, antri mandi, bakal ketemu klop orang itu terus. Karena keakraban yang intens itulah, kalau nasib sedang Bias dimu, kamu beruntung menemukan jodohmu di ajang KKN.

Dengan kurang lebih dalil di atas, yang bisa melontarkan tindakan KKN bisa disebut sebagai dua sisi mata uang. Bisa menguntungkan buat yang jomlo, namun justru merugikan bagi yang udah punya pasangan. Jadi kamu tim yang mana nih, senang atau risau?